Tag Archives: vivo

Vivo Communication Technology

pubarticles.com – Vivo Communication Technology Co. Ltd  adalah perusahaan teknologi multinasional Tiongkok yang berkantor pusat di Dongguan, Guangdong yang merancang dan mengembangkan ponsel cerdas, aksesori ponsel cerdas, perangkat lunak, dan layanan online. Perusahaan mengembangkan perangkat lunak untuk ponselnya, didistribusikan melalui V-Appstore, dengan iManager termasuk dalam sistem operasi berbasis Android mereka, Origin OS di Daratan China dan India, dan Funtouch OS di tempat lain. Vivo adalah perusahaan independen dan mengembangkan produknya sendiri. Ini memiliki 10.000 karyawan, dengan pusat penelitian dan pengembangan di Shenzhen, Guangdong, dan Nanjing, Jiangsu.

Sejarah
Pada kuartal pertama tahun 2015, Vivo menduduki peringkat 10 besar pembuat smartphone dengan pangsa pasar global sebesar 2,7%.

Sejak didirikan pada tahun 2009, Vivo telah berkembang ke lebih dari 100 negara di seluruh dunia. Ekspansi internasional dimulai pada tahun 2014, ketika perusahaan memasuki pasar Thailand. Vivo segera menindaklanjutinya dengan peluncuran di India, Indonesia, Malaysia, Myanmar, Filipina, Thailand, dan Vietnam.

Pada tahun 2017, Vivo memasuki pasar smartphone di Rusia, Sri Lanka, Taiwan, Hong Kong, Brunei, Makau, Kamboja, Laos, Bangladesh dan Nepal Pada bulan Juni 2017, memasuki pasar smartphone Pakistan dan merek Vivo saat ini mengalami pertumbuhan yang pesat dan popularitas di tanah air.

Pada Oktober 2020, Vivo mengumumkan akan mulai menjual produknya juga di Eropa.

Pada 17 Desember 2020, Vivo dan Zeiss mengumumkan kemitraan strategis jangka panjang untuk bersama-sama mempromosikan dan mengembangkan inovasi terobosan dalam teknologi pencitraan seluler. “Sistem pencitraan co-engineered Vivo Zeiss” pertama akan ditampilkan dalam seri Vivo X60. Sebagai bagian dari perjanjian kemitraan, Vivo dan Zeiss akan mendirikan Vivo Zeiss Imaging Lab, sebuah program R&D bersama untuk menginovasi teknologi pencitraan seluler untuk smartphone andalan Vivo.

Pada April 2021, tiga palet ponsel Vivo terbakar di Bandara Internasional Hong Kong, mendorong larangan angkutan udara ponsel Vivo melalui Hong Kong

Pada Juni 2022, Vivo memasuki Guinness Book of Records yang terkenal di dunia.[14] Ini mencapai rekor “Video Terpanjang” di mana perangkat andalan Vivo X Fold dilipat lebih dari 300.000 kali dengan total durasi 270 jam atau 11 hari 6 jam.

Pemasaran
Pada Oktober 2015, Vivo menjadi sponsor utama Indian Premier League (IPL) di bawah kontrak dua tahun mulai musim 2016. Pada Juli 2017, kesepakatan itu diperpanjang hingga 2022. Namun, sebagai tanggapan atas bentrokan perbatasan 2020 antara India dan China, Dewan Kontrol Kriket di India (BCCI) telah dikritik di India karena mengizinkan perusahaan China menjadi liga utama. sponsor. Vivo dan BCCI sepakat untuk menangguhkan kesepakatan untuk musim 2020, dengan klausul untuk melanjutkannya musim depan

Pada Juni 2017, Vivo mencapai kesepakatan sponsorship dengan FIFA untuk menjadi merek smartphone resmi Piala Dunia FIFA 2018 dan 2022.

Vivo memiliki kesepakatan sponsorship dengan NBA di China, dengan pemain Golden State Warriors Stephen Curry. Dia mendukung merek di Cina dan Filipina.

Kontroversi nomor IMEI di India
Pada Juni 2020, unit kejahatan dunia maya Kepolisian Meerut mengungkapkan bahwa lebih dari 13.500 smartphone Vivo yang digunakan di India menggunakan nomor IMEI yang sama. Nomor IMEI adalah kode 15 digit yang dimaksudkan untuk menjadi unik untuk setiap perangkat seluler, yang dapat digunakan untuk melacak penjahat atau ponsel curian. Dengan menggunakan nomor IMEI yang sama untuk beberapa perangkat, Vivo dapat mencegah polisi melacak penjahat atau perangkat curian. Pada tahun 2017, Otoritas Regulasi Telekomunikasi India mengeluarkan pernyataan bahwa semua perangkat seluler harus memiliki nomor IMEI yang unik.

Kegagalan untuk melakukannya akan dianggap merusak dan dapat mengakibatkan denda atau hingga 3 tahun penjara. Peristiwa itu menyebabkan polisi mengajukan kasus terhadap Vivo dan pusat layanannya. Kasus tersebut dilaporkan terungkap ketika seorang petugas polisi memberikan ponselnya kepada staf di unit kejahatan dunia maya untuk diperiksa, karena ponsel itu tidak berfungsi dengan baik meskipun diperbaiki di pusat layanan Vivo di Meerut.

Unit kejahatan dunia maya menemukan bahwa nomor IMEI perangkat berbeda dari yang tercetak di kotak, dan kemudian meneruskan nomor IMEI ke perusahaan telekomunikasi tak dikenal yang menyediakan layanan telekomunikasi untuk handset dan meminta data yang relevan. Perusahaan menginformasikan bahwa per 24 September 2019, nomor IMEI yang sama telah berjalan di 13.557 ponsel di berbagai negara bagian. Polisi Meerut dilaporkan menyerahkan pemberitahuan kepada petugas nodal Vivo India Harmanjit Singh di bawah Bagian 91 CrPC, dan juga mendaftarkan kasus di bawah Bagian 420 KUHP India.

Penghindaran pajak Vivo di India
Pemerintah India menggerebek kantor Vivo pada Juli 2022 dan menuduh perusahaan itu melakukan penggelapan pajak. Perusahaan tersebut diduga mengirimkan hampir setengah dari omzetnya ke luar India. Direktorat Penindakan juga memblokir rekening bank perusahaan untuk mencegah pencucian uang lebih lanjut.